Pages

Betapa Beratnya Menjadi Seorang Lelaki

Aku menulis malam ini kerana ayah.
Aku sangat sayangkan ayah,tapi sejauh mana aku tunjukan yang aku sayangkan dia?
Macam mana aku buktikan kasih sayang aku pada ayah?
Sedangkan aku selalu lalai menjaga tingkah laku.Aku sering lupa dengan ingatan
"dosa anak gadis akan di tanggung oleh si ayah"
ya Allah, betapa kejamnya aku menyeksa ayah secara halus.Apa yang aku pernah baca

Betapa beratnya menjadi insan bernama lelaki

1. Dosa anak lelaki di tanggung sendiri apabila sudah baligh.Tetapi dosa anak gadis yang belum
mendirikan rumahtangga akan di tanggung oleh si ayah! Ya Allah,terasa diri ini kejam menyeksa ayah =(

2. Lelaki berkahwin mesti menanggung dosa isterinya,anak gadisnya,dan anak lelakinya yang belum baligh.

itu antara yang aku baca,ada lagi tapi yang lain2 tu terlalu berat.

Ya Allah,rasa berdosa sangat menebal tika ini.
Betapa beratnya bahu ayah memikul noda-noda dosa hasil dari perbuatan aku.
Bertudung saji tapi tidak cukup sempurna,bila dikaji sedalamnya.
Berbaju tapi umpama berbogel!
Terlalu banyak dosa bila difikir,hinggakan tak mampu nak ingat.
Terukkan?

Sedangkan ayah berkerja memerah keringat demi menyuapkan aku
dengan nasi yang halal dari hasil menbanting tulang 4 kerat.
Ayah berusaha memberikan perlindungan yang terbaik untuk aku.
Rumah yang selesa dari hujan panas,jauh dari bahaya.
Ayah penuhi segala kemahuan aku.Dengan berusaha memerah keringat
tanpa pernah mengenal erti penat.
Terlalu besar pengorbanan ayah untuk aku..
Ayah tanggung segala dosa aku!!

Ayah,aku mintak maaf sebab aku,bahu berotot ayah kian sakit
memikul dosa aku.
Ayah, aku terlupa yang ayah bukan mahukan duit bersepah-sepah,
bukan rumah besar bertingkat-tingkat.
Tapi ayah mahukan aku menjaga tingkah laku,tutut bicara,
agar ayah akan selesa disana nanti.

Ayah,aku janji akan menjaga segala batas aku,mulai
saat ini.
Ayah, aku mohon maaf =(


"AKU MENDENGAR DAN MERASAKAN BEBANMU, AYAH"

14 comments:

  1. tetiba wa rindu abah wa. haishhh


    >>____<<


    menjadi pemimpin,
    bukan mudah ...
    apatah lagi mmbimbing
    org2 yg dipimpin.


    ~~ berkata abahku kepadaku ...


    wooohaaaa

    ReplyDelete
  2. salam ziarah..
    hmM..nice entry, ada rasa..
    mungkin kerna ada keikhlasan di dalamnya..

    m0ga fikiran & perasan ini mendekatkan kita pada-Nya..mmG kita lemah, sukar berubah kerna apa yG tidak nampak di mata..kerna itu adanya ayah sebagai asbab utk ke sana

    ReplyDelete
  3. Rasanya dosa tu mereka tak tanggung sampai bila2.. apa yg i tahu, tanggungjawab ayah/suami adalah mendidik dlm segala hal. dlm hal ini jika anak/isteri telah dididik, dibimbing, beri nasihat, kelas, buku bacaan, ditegur dan tlh melalui berbagainya cara mendidik yg lain; maka terlepas lah si ayah/suami tersebut dosa kalau anak/isteri nya buat dosa juga.. so utk mereka yg tak pernah menegur anak/bini dlm apa jua cara sekalipun.. barula mereka itu berdosa sbb tak mendidik.. (ni kes buat tak pot lah).. nnt i crk kan hadithnya kalau ada. tp bagi yg empunyai diri.. TAK DAPEK DEN NAK NOLONG! Yakinilah bahawa Allah itu benar, RasulNya juga benar, Syurga dan Neraka juga benar. Semoga ini juga memberi peringatan bagi diriku utk mempertingkatkan lagi IMANku, AMIN. wallahualam..

    ReplyDelete
  4. ok dah jumpa.. lagi baik - Ayat dr Al-Quran:

    Antara DASAR dalam syariat Islam yang maha adil ini ialah: SESEORANG YANG MELAKUKAN KESALAHAN TIDAK MENANGGUNG KESALAHAN ORANG LAIN.

    jadi tidak timbul masalah dosa seseorang anak samada lelaki atau wanita itu ditanggung oleh ayahnya atau ibunya. Seorang anak yg sudah baligh, samada lelaki atau perempuan maka dia sendiri yg bertanggungjawab atas dosa yang dilakukannya.

    cuma jika berlaku dosa disebabkan kecuaian ayah dan ibu, maka ayah dan ibu hanya menanggung KESALAHAN CUAI DALAM TARBIAH. bukannya menanggung dosa anak-anaknya.

    Kecuali bagi mereka yang mengajar dan menunjukkan kepada jalan maksiat, maka di sana DASAR dalam syariat Islam yang sempurna ini mengatakan: SESIAPA YANG MENUNJUKKAN KEPADA SUATU DOSA, MAKA KE ATASNYA JUGA DOSA TERSEBUT. maka si ayah atau siibu yang mengajar anak-anaknya sesuatu amalan maksiat, lalu anak2 itu membuat maksiat dengan sebab ajaran ayahnya dan ibunya, maka tidak syak ayah dan ibu akan bersama2 menanggung dosa anaknya.

    TETAPI bukan bererti ayahnya menanggung dosa anaknya, dan anaknya dikira terlepas dari dosa.. bahkan, kedua-dua mereka sama2 menanggung dosa yang sama.

    Firman Allah s.w.t (6:164) yang bermaksud:

    [Katakanlah: “Apakah aku akan mencari Tuhan selain Allah, padahal Dia adalah Tuhan bagi segala sesuatu. Dan tidaklah seorang membuat dosa melainkan kembali dosa itu kepada dirinya sendiri; dan tidaklah seorang yang berdosa akan memikul dosa orang lain. Kemudian kepada Tuhanmulah kamu kembali, dan akan diberitakan-Nya kepadamu apa yang kamu perselisihkan.]

    TAKEN FROM - http://soaljawab.wordpress.com/2007/06/22/adakah-ayah-menanggung-dosa-anak/

    ReplyDelete
  5. if ayah kita dh meninggal dunia adkah dosa anak gadis yg blom berumahtangga itu msih ditanggung??

    ReplyDelete
  6. frodo ~ ha ar sukar membimbing insan lain selagi diri kita belum terbimbing =(

    Azrai ~ rasa bersalah datang secara tiba2,halus menusuk kedalam.. rasa berdosa kot..

    sis munge2 ~ bukan tak amik port pesan ayah,tapi sering lalai menjalaninya =(

    @juera ~ ha ar si ayah tetap menanggung.. sebab tu kita mesti jaga tingkah laku kita di bumi ni..

    [betulkanlah kalau aku salah]


    mis lolly ~ cepat pi call abah, tak pun lik kg terus =)

    ReplyDelete
  7. betui 2..ayah gak ketua keluarga..sejauh mana kbahagiaan keluarga itu jugak dia yg tntukan..bgitu berat skali tugas seorang ayah..

    tuk sape nk kawen muda..pastikan ilmu di dada tu ckup..;)


    p/s: pastikan dah bsedia untuk jadi imam..

    ReplyDelete
  8. Mr Rulez ~ ha ar tugas insan bernama lelaki sangat berat..

    bukan senang nak memimpin.Ilmu di dada mestila kukuh.

    Pasai jadi iman tu,ramai org laki sgrg amik mudah jer.. hentam kromor gitu

    ReplyDelete
  9. rindu kat arwah abah sambil menanges

    ReplyDelete
  10. Ralat: erkk bukan anak yg tak amik port, dlm ayat i tu, kes bapak yg tak amik port hal anak2.. i betul kan balik:

    so utk mereka (bapa) yg tak pernah menegur anak/bini dlm apa jua cara sekalipun.. barula mereka (bapa) itu berdosa sbb tak mendidik.. (ni kes buat tak pot lah - merujuk kepada bapa2 di luar sana yg lalai)..

    harap maaf diatas kekurangan ini..

    ReplyDelete

Hati2 drop comment tu.. kang kena ngorat =)